Rabu, 24 April 2013

Resensi Film Habibie dan Ainun

1 Resensi Film Habibie & Ainun 2 FILM HABIBIE DAN AINUN ini merupakan film 21 indonesia terpopuler di akhir tahun 2012, dengan alur cerita yang begitu mengugah jiwa yang mampu menghipnotis orang-orang yang menyaksikan film ini. tidak heran jika FILM HABIBIE DAN AINUN menjadi sangat populer dan ceritanya yang di angkat dari kisah nyata seseorang yang luar biasa hebat dan sangat cerdas, dan pastinya anda juga mengenalnya yaitu bapak "Bacharudin Jusuf Habibie". Kisah FILM HABIBIE DAN AINUN di ambil dari buku yang dikarang oleh bapak "Bacharudin Jusuf Habibie" yang dirilis tanggal 30 November 2010 lalu. Awal buku tersebut hanya digunakan sebagai terapi BJ Habibie untuk mengatasi kesedihan yang begitu dalam atas meninggalnya istri tercintanya. Ternyata buku tersebut menjadi sebuah novel dokumenter yang luar biasa dan kini berevolusi ke layar lebar yang di sutradarai oleh Faozan Rizal Beliau merupakan Presiden Republik Indonesia ke-3 yang menggantikan presiden sebelumnya, yaitu Bapak Suharto. Habibie memimpin Indonesia saat Indonesia sedang berada di ujung tanduk. Krisis moneter tengah menjerat perekonomian Indonesia kala itu. Habibie sebagai sosok yang dianggap memiliki kecerdasan di atas manusia normal bahkan jenius sekalipun harus memikul beban yang sangat berat guna menyelesaikan permasalahan bangsa kala itu. Ditambah lagi, terjadi krisis kepercayaan dari masyarakat Indonesia dikarenakan Habibie dianggap masih memiliki visi yang sama dengan Suharto. 3 Mantan Menteri Riset dan Teknologi itupun hanya menjabat sebagai presiden selama sekitar 1,5 tahun saja. Kisah hidup beliaupun dituangkan ke dalam sebuah buku yang berjudul Habibie & Ainun. Buku tersebut beliau persembahkan untuk istri beliau yang meninggal dunia akibat menderita kanker ganas. Sang penulis buku tersebut yang tak lain tak bukan adalah Habibie sendiri tidak menyangka bahwa bukunya menjadi salah satu buku terlaris. Buku tersebut diangkat ke dalam sebuah film layar lebar dengan judul yang sama. PEMERAN DALAM FILM HABIBIE DAN AINUN 1. Reza Rahardian - sebagai : Habibie 2. Bunga Citra Lestari - sebagai : Ainun Habibie 3. Tio Pakusadewo - sebagai : H. M Soeharto 4. Ratna Riantiarno - sebagai : R.A. Tuti Marini Puspowardojo (Ibu Habibie) 5. Mike Lucock - sebagai : Ilham Akbar Habibie 6. Vita Mariana 7. Esa Sigit - sebagai : Habibie muda 8. Marsha Natika - sebagai : Ainun muda 9. Bayu Oktara - sebagai : Fanny Habibie Dalam kisah FILM HABIBIE DAN AINUN ini banyak hal positif yang bisa dijadikan renungan, motifasi, dan juga sangat membangun jiwa kecintaan kita terhadap negara indonesia. 4 “Bacharudin Jusuf Habibie dan dr. Hasri Ainun Habibie” 5 Film garapan sutradara Faozan Rizal ini dimulai dengan adegan Habibie saat kecil. Saat masih kecil, Habibie (Esa Sigit) suka mengolok Ainun yang kala itu berkulit hitam dan tergolong gadis tomboi. Beberapa tahun kemudian, Habibie tumbuh menjadi sesosok pemuda dengan otak yang sangat brilliant. Habibie (Reza Rahardian) mendapatkan beasiswa untuk melanjutkan studi ke Jerman setelah menempuh pendidikan di Institut Teknologi Bandung yang tidak sempat terselesaikan. Habibie berlibur ke Indonesia setelah ia menyelesaikan studinya di Jerman. Habibie diajak oleh pamannya untuk datang ke rumah keluarga Bestari (keluarga Ainun). Habibie terkejut saat ia melihat Ainun yang telah tumbuh menjadi gadis cantik dan berkulit putih. Sontak ia berkata, “Rupanya gula jawa telah berubah menjadi gula pasir”. Setelah pertemuan tersebut, mereka pun merajut cinta. Ainun yang berprofesi sebagai dokter anak ternyata memiliki banyak ‘penggemar pria’. Namun, Ainun tidak memerdulikan pria lain selain Habibie seorang. Habibie pun melamar Ainun dan mengajak Ainun untuk tinggal bersamanya di Jerman. Ainun menerima lamaran Habibie. Mereka menikah lalu memulai membina keluarga di Jerman. Habibie dan Ainun hidup dalam kesederhanaan di Jerman. Dalam suatu adegan diceritakan bahwa Habibie harus menambal sepatunya yang berlubang dengan kertas coretan saat musim salju. 6 Keadaan ekonomi keluarga mereka berubah saat Habibie berhasil menemukan sebuah rancangan. kereta api pengangkut beban yang baru. Keluarga mereka juga diramaikan dengan kehadiran dua orang putra, Ilham Akbar dan Thareq Kemal. Habibie dan Ainun mendapat cobaan ringan saat ternyata Ainun divonis mengidap kanker. Akan tetapi, kanker tersebut berhasil disembuhkan oleh tim dokter yang menangani Ainun saat itu. Sejak awal, Habibie memang bertekad untuk membangun dunia perindustrian Indonesia. Habibie merasa hal tersebut merupakan kewajiban bagi dirinya mengingat ia adalah orang Indonesia. Keinginan tersebut terwujud saat Presiden Suharto menunjuk beliau sebagai Menristek dan menugaskan beliau untuk membangun industri pembuatan kapal. terbang di Indonesia. Akhirnya, pesawat terbang pertama buatan anak Indonesia berhasil diterbangkan dengan disaksikan langsung oleh Presiden Suharto. Habibie pun dipilih Suharto untuk mendampinginya sebagai Wakil Presiden RI. Habibie menggantikan Suharto sebagai Presiden RI setelah pengunduran diri Suharto pasca kerusuhan 1998. Habibie memutuskan untuk tidak mencalonkan lagi sebagai Presiden RI agar dapat menikmati masa tuanya bersama keluarga yang sangat ia cintai. Bertahun-tahun Habibie menikmati kehidupannya pasca menjabat sebagai presiden. 7 Sebuah kabar buruk mendatangi Habibie dan Ainun saat ternyata dokter memberitahu mereka bahwa Ainun kembali mengidap kanker. Namun, kanker yang diderita Ainun kali ini telah menyebar ke bagian organ tubuh yang lain. Ainun langsung dibawa ke Jerman. Ainun mendapatkan perawatan intensif dari tim medis di Rumah Sakit di Jerman. Akan tetapi, Tuhan berkata lain. Ainun meninggal dunia beberapa hari setelah ulang tahun pernikahannya bersama Habibie. Ainun dimakamkan di Indonesia di mana Presiden yang sedang menjabat saat ini, Susilo Bambang Yodhoyono, memimpin langsung upacara pemakaman Ibu Ainun. Film tersebut menggambarkan dengan sempurna bagaimana kisah cinta klasik antara Habibie dan Ainun. Film tersebut juga menggambarkan dengan jelas bagaimana kejeniusan Habibie dan kegigihannya dalam memimpin Indonesia. Habibie dan Ainun telah menyadarkan kita bahwa di balik kesuksesan seorang pria pasti terdapat peran seorang wanita hebat. Hj. Asri Ainun Habibie telah mendampingi Habibie hingga Habibie mencapai puncak kariernya. Film ini sangat menginspirasi generasi muda khususnya para ‘engineer’ untuk kembali membangun bangsa yang sedang mati suri ini dan sangat direkomendasikan sekali untuk ditonton. 8 Hal yang sangat disayangkan dari film yang berdurasi 118 menit ini adalah beberapa adegan romantis yang ditulis secara jelas oleh Habibie di dalam buku tidak ditampilkan di dalam film. Salah satu adegan yang menurut saya wajib ada namun ternyata dihilangkan adalah saat dimana Habibie berjanji kepada Ainun untuk selalu berada dalam satu atap selama ia berada dalam kondisi kritis. Apalagi, Habibie sempat berfikir untuk ikut masuk ke liang lahat saat Ainun akan dimakamkan. Lalu, terdapat beberapa adegan yang menayangkan produk-produk sponsor yang terkadang mengundang gelak tawa penonton. Salju yang jatuh di dalam salah satu adegan juga terlihat sangat tidak nyata. Terlepas dari beberapa kekurangan film ini, film ini merupakan film yang tepat untuk ditonton bagi pasangan kekasih maupun suami-istri yang ingin mencari tahu seperti apa pasangan yang hidup dengan asas cinta yang abadi. Film ini juga dapat menginspiraasi generasi muda agar mencontoh Habibie dalam proses pembangunan bangsa mengingat bangsa ini kekurangan figur seorang pemimpin yang brilliant. Film yang akan diputar di beberapa negara ini juga telah menorehkan beberapa rekor baru dalam segi jumlah penonton. Kisah cinta Habibie dan Ainun telah menyihir maasyarakat Indonesia. Kisah cinta romantik nan klasik.